KEBIASAAN 5: MEMAHAMI DULU, BARU DIPAHAMI

memahamiKomunikasi adalah keterampilan paling penting dalam hidup. Anda menghabiskan bertahun-tahun untuk belajar bagaimana membaca dan menulis, dan bertahun-tahun belajar bagaimana untuk berbicara. Tapi bagaimana dengan mendengarkan? Pelatihan apa yang telah Anda miliki yang memungkinkan Anda untuk mendengarkan sehingga Anda benar-benar, sangat memahami manusia lain? Mungkin tidak ada, kan? Jika Anda seperti kebanyakan orang, Anda mungkin pertama-tama harus dipahami, Anda ingin pendapat Anda didengar. Dan dalam melakukannya, Anda dapat mengabaikan orang lain sepenuhnya, berpura-pura bahwa Anda mendengarkan, selektif hanya mendengar bagian-bagian tertentu dari percakapan atau perhatian fokus pada hanya satu dua patah kata, namun melewatkan yang berarti secara keseluruhan. Jadi mengapa hal ini terjadi? Karena kebanyakan orang mendengarkan dengan maksud untuk membalas, bukan untuk mengerti. Anda mendengarkan diri Anda mempersiapkan pikiran Anda apa yang akan Anda katakan, pertanyaan-pertanyaan yang akan Anda akan tanyakan, dll Anda filter semua yang Anda dengar melalui pengalaman hidup Anda, kerangka acuan Anda. Anda memeriksa apa yang Anda dengar terhadap otobiografi Anda dan melihat bagaimana langkah-langkah mencapainya. Dan akibatnya, Anda memutuskan sebelum waktunya apa yang orang lain belum selesai komunikasikan. “Oh, aku tahu persis bagaimana perasaanmu. Aku merasakan hal yang sama.” “Aku punya hal yang sama terjadi padaku.” “Biarkan saya memberitahu Anda apa yang saya lakukan dalam situasi yang sama.” Karena Anda sering mendengarkan autobiography Anda sendiri, Anda cenderung untuk menanggapi dengan salah satu dari empat cara berikut: Mengevaluasi: Kamu menghakimi dan kemudian setuju atau tidak setuju. Probing: Anda mengajukan pertanyaan dari frame Anda sendiri sebagai referensi. Advising: Anda memberi nasihat, saran, dan solusi untuk masalah. Interpreting: Anda menganalisis motif orang lain dan perilaku berdasarkan pengalaman Anda sendiri. Anda mungkin berkata, “Hei, sekarang tunggu, saya hanya berusaha untuk berhubungan dengan orang dengan mengaitkannya pada pengalaman saya sendiri. Apakah itu begitu buruk.?” Dalam beberapa situasi, tanggapan otobiografi mungkin cocok, seperti ketika orang lain secara khusus meminta bantuan dari sudut pandang Anda atau ketika sudah ada tingkat yang sangat tinggi kepercayaannya dalam berhubungan.

Posted in ThE 7 HaBiT and tagged , , , .